image image image
The Kingdom of Butterfly Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung, kaya akan jenis kupu-kupu “The Kingdom of Butterfly”.
The Spectacular Tower Karst Kawasan karst Maros-Pangkep terkenal dengan "tower karst"-nya, berupa bukit-bukit karst sisa pelarutan dan erosi yang berbentuk menara dengan lereng yang terjal tegak atau menggantung.
The Adventurer Paradise Kawasan Karst Maros-Pangkep seluas ± 40.000 Ha merupakan kawasan karst terluas dan terindah kedua di dunia setelah Cina, dan seluas ± 20.000 ha menjadi bagian dari ± 43.750 ha kawasan konservasi Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung. Kawasan ini merupakan surga bagi para petualang.
Berita

Kenaikan Temperatur Global Kian Mendekati 2 Derajat Celsius

Deasy Khalisha Manalu/Fotokita.net.

Peningkatan temperatur global nyaris mendekati 2 derajat Celsius. Diperkirakan, penambahan malah bisa menembus angka itu pada tahun 2020.

Meski sepanjang 2010 lalu beberapa negara masih diguncang krisis keuangan, emisi karbon global yang tercatat pada akhir tahun tetap meningkat. International Energy Agency (IEA) mengungkapkan bahwa emisi karbondioksida yang disumbangkan pembangkit tenaga listrik dan sektor tranportasi mencapai 30,6 gigaton, lebih tinggi 1,6 gigaton dibandingkan total emisi karbon pada tahun 2009.

Angka tersebut mendekati prediksi total emisi 32 gigaton per tahun yang diprediksi IEA akan memicu peningkatan temperatur sebesar dua derajat Celsius sebelum tahun 2020. Prediksi IEA itu kemungkinan besar akan terbukti karena lebih dari 80 persen emisi yang akan dihasilkan pada tahun 2020 berasal dari pembangkit tenaga listrik yang sudah selesai atau sedang dalam proses pembangunan.

"Peningkatan emisi karbondioksida beserta kemungkinan besar emisi yang berasal dari pembangunan infrastruktur ini merupakan kemunduran serius dari harapan kita untuk membatasi peningkatan temperatur global kurang dari dua derajat Celsius," kata Faih Birol, kepala ekonom IEA dalam sebuah pernyataan yang dikutip NewScientist.

Para pembuat kebijakan harus mengurangi emisi yang sudah dapat dipastikan akan meningkat. Menurut Simon Buckle, dari Grantham Institute for Climate Change di Imperial College London, upaya mengurangi emisi jauh lebih realistis dibandingkan mengurangi pembangunan pembangkit listrik. "Upaya yang dilakukan saat ini harus fokus dalam mempercepat pengembangan teknologi untuk menangkap dan menyimpan karbon," ujar Buckle.

Pengendalian emisi merupakan kunci untuk mengurangi kerusakan yang akan timbul apabila temperatur naik di atas dua derajat Celsius. "Karena temperatur global yang meningkat lebih dari dua derajat Celsius akan menimbulkan dampak yang sulit ditangani, seperti peningkatan muka laut di negara berdataran rendah seperti Bangladesh," jelas Clare Goodes, ilmuwan dari University of East Anglia's Climatic Research Unit, Inggris. Semakin jauh dari dua derajat Celsius, dampaknya semakin sulit diatasi, tambahnya. (Sumber: NewScientist). Oleh Agung Dwi Cahyadi (Sumber: nationalgeographic.co.id).