image image image
The Kingdom of Butterfly Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung, kaya akan jenis kupu-kupu “The Kingdom of Butterfly”.
The Spectacular Tower Karst Kawasan karst Maros-Pangkep terkenal dengan "tower karst"-nya, berupa bukit-bukit karst sisa pelarutan dan erosi yang berbentuk menara dengan lereng yang terjal tegak atau menggantung.
The Adventurer Paradise Kawasan Karst Maros-Pangkep seluas ± 40.000 Ha merupakan kawasan karst terluas dan terindah kedua di dunia setelah Cina, dan seluas ± 20.000 ha menjadi bagian dari ± 43.750 ha kawasan konservasi Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung. Kawasan ini merupakan surga bagi para petualang.
Berita

Katak Mampu Deteksi Aktivitas Seismik

Katak Bufo bufo/Bartosz Kosiorek

Katak Bufo bufo dapat mendeteksi aktivitas seismik. Mereka akan mengubah perilaku mereka dari modus pembiakan ke modus evakuasi saat mendapati adanya aktivitas seismik. Hal ini dijelaskan dalam Journal of Zoology milik Zoological Society of London.

"96 persen katak jantan meninggalkan populasinya di kawasan pembiakan lima hari sebelum gempa melanda L'Aquila, Italia," lapor peneliti dari The Open University, Inggris. Lokasi pembiakan itu sendiri berjarak 74 kilometer dari episentrum gempa.

Jumlah pasangan katak di tempat pembiakan sudah tidak didapati tiga hari sebelum gempa. Tidak ada telur katak baru ditemukan di kawasan itu sejak kejadian gempa melanda sampai tanggal gempa susulan yang cukup besar. Padahal, kawasan pembiakan tersebut normalnya didominasi pejantan yang tetap berada di sana sejak pembuahan sampai masa bertelur selesai.

Perubahan dari perilaku katak juga bertepatan dengan gangguan di ionosfer, lapisan elektromagnetik paling atas dari atmosfir bumi yang terdeteksi menggunakan suara radio frekuensi sangat rendah (VLF). Pelepasan radon gas, atau gelombang gravitasi menjelang gempa bumi juga berhubungan dengan perubahan di medan dan arus elektrik di atmosfer. Namun dalam penelitian kali ini, penyebab gangguan terhadap ionosfer tidak dipelajari.

Peneliti juga mengamati perubahan lingkungan lain yang memengaruhi perilaku katak, termasuk siklus bulan dan perubahan kondisi cuaca juga dihitung. Jumlah katak di kawasan pembiakan meningkat saat bulan purnama. Tetapi setelah gempa bumi, jumlah katak yang hadir di sana saat purnama hanya 34 ekor, dibandingkan 67 dan 175 ekor di tahun-tahun sebelumnya.

“Penelitian kami merupakan yang pertama mendokumentasikan perilaku hewan sebelum, ketika, dan setelah gempa bumi terjadi,” kata Rachel Grant, ketua tim penelitian tersebut. “Temuan kami mengindikasikan bahwa katak mampu mendeteksi petunjuk pra-seismik seperti pelepasan gas dan partikel bermuatan dan menggunakannya sebagai teknis sistem peringatan dini terhadap gempa,” ucapnya. (Sumber: Irish Weather Online) (Sumber: www.nationalgeographic.co.id)