image image image
The Kingdom of Butterfly Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung, kaya akan jenis kupu-kupu “The Kingdom of Butterfly”.
The Spectacular Tower Karst Kawasan karst Maros-Pangkep terkenal dengan "tower karst"-nya, berupa bukit-bukit karst sisa pelarutan dan erosi yang berbentuk menara dengan lereng yang terjal tegak atau menggantung.
The Adventurer Paradise Kawasan Karst Maros-Pangkep seluas ± 40.000 Ha merupakan kawasan karst terluas dan terindah kedua di dunia setelah Cina, dan seluas ± 20.000 ha menjadi bagian dari ± 43.750 ha kawasan konservasi Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung. Kawasan ini merupakan surga bagi para petualang.
Berita

"Jurassic Park" Indonesia Hadir di Amerika Serikat

Komodo /MI

Metrotvnews.com, New York: Pulau Komodo yang kerap disebut "Jurassic Park Indonesia" dan masuk dalam nomine Tujuh Keajaiban Dunia Baru versi New7Wonders, dipromosikan di Chicago, Amerika Serikat, sebagai "Keajaiban Dunia Sebenarnya".

Promosi Taman Nasional Komodo itu digelar melalui acara bertajuk "Komodo Night in Chicago" yang berlangsung pada Kamis (22/9) di Crystal Garden, Navy Pier, Chicago. Ratusan orang dari berbagai kalangan hadir.

Untuk membangun nuansa Taman Komodo, Crystal Garden --taman di dalam Gedung Navy Pier beratapkan kaca-- dihiasi pohon-pohon palem. Nuansa dan "rasa" tropis sabana dan kehadiran komodo diusahakan hadir di sana malam itu.

Hadirin juga bukan cuma pengunjung biasa. Yang datang di antaranya pakar pemasaran dunia dari Northwestern University yang juga Duta Pariwisata Indonesia, Phillip Kottler, pimpinan Field Museum of National History of Chicago, pemerhati Indonesia, seperti Jeffrey Winters dan James Holsterey.

Tidak kalah penting adalah serta masyarakat setempat, mulai dari kalangan industri pariwisata anggota PATA, pakar margasatwa, akademisi, penulis pariwisata sampai media massa. Yang terakhir ini memegang peran sangat penting juga.

Komodo (Varanus komodoensis) adalah satu-satunya kadal raksasa purba yang masih hidup sesuai cara hidup masa itu. Mirip dengan film Jurrasic Park karya Steven Spielberg, komodo-komodo itu juga hidup alami di tiga pulau kecil di gugus Taman Nasional Komodo, di dekat Labuan Bajo, NTT.

Duta Besar Indonesia untuk Amerika Serikat, Dino Patti Djalal, yang bersapa dengan hadirin melalui tayangan video,  mengajak kalangan industri pariwisata dan masyarakat Chicago berkunjung ke Indonesia dan menyaksikan kehidupan komodo di TNK.

Ia memaparkan keunikan TNK yang terdiri atas beberapa pulau sebagai "Jurassic Park" versi Indonesia tempat sekitar 5.000 komodo berhabitat.

Selain promosi komodo dan seni budaya Flores, acara Malam Komodo juga menampilkan kesaksian tentang komodo dan Pulau Flores oleh ahli antropologi yang pernah meneliti di Pulau Flores, Dr Andrea Katalin, dan Alan Risetar, Acting Divisional Manager and Collection Division Manager of Amphibians and Reptiles, Field Museum of National History, Chicago.

Direktur Jenderal Pemasaran Pariwisata Kementerian Pariwisata, Sapta Nirwandar, dalam sambutannya menyampaikan Chicago merupakan salah satu wilayah di Amerika yang masyarakatnya menunjukkan perhatian tinggi terhadap pariwisata Indonesia.

"Perhatian itu dibuktikan dengan perkembangan pesat jumlah turis AS ke Indonesia," kata Sapta.

Pada acara yang sama, Konsul Jenderal Indonesia di Chicago, Benny Bahanadewa, menerangkan Indonesia memiliki banyak tempat pariwisata yang indah selain Bali, yaitu misalnya Nusa Tenggara Timur tempat komodo berasal dan dilindungi.

"Promosi kali ini tidak hanya semata mempromosikan komodo tapi juga lingkungan dan budaya sekitarnya," kata Bahanadewa.(Ant/DSY) (Sumber: www.metrotvnews.com).